#Industri dan Pembangunan

Andre Rosiade Usulkan Garuda Beri ‘Training’ Pilot CRJ dan ATR

Anggota Komisi VI DPR RI Andre Rosiade dalam Rapat Dengar Pendapat Komisi VI dengan Dirut Garuda, di Gedung Nusantara I, DPR RI, Senayan, Jakarta, Selasa (13/6/2023). Foto: Oji/Man.
Anggota Komisi VI DPR RI Andre Rosiade dalam Rapat Dengar Pendapat Komisi VI dengan Dirut Garuda, di Gedung Nusantara I, DPR RI, Senayan, Jakarta, Selasa (13/6/2023). Foto: Oji/Man.

Anggota Komisi VI DPR RI Andre Rosiade mengusulkan agar Garuda Indonesia dapat memberikan pelatihan atau pendidikan kepada pilot CRJ-1000 dan ATR 72-600 yang telah resmi beroperasi pada 2022 lalu. Diketahui, imbas dari berhentinya beroperasi 2 (dua) jenis pesawat tersebut oleh Garuda Indonesia, hingga kini sebanyak 79 pilot CRJ dan ATR belum bisa terbang kembali.

“Saya usulkan win-win (solution) lah kita ambil solusi yang terbaik, kita harus cari titik temu bagaimana teman-teman (pilot Garuda) ini tetap diberikan kesempatan agar teman-teman ini bisa bersekolah lagi. Misalnya CRJ bisa di-training ke Airbus 330,” ujar Andre dalam Rapat Dengar Pendapat Komisi VI dengan Dirut Garuda, di Gedung Nusantara I, DPR RI, Senayan, Jakarta, Selasa (13/6/2023).

Terlebih, tambah Andre, Garuda berencana menambah pesawatnya menjadi 70 pesawat hingga akhir tahun 2023. Untuk itu, ia menilai Garuda pasti membutuhkan tambahan pilot untuk tambahan pesawat tersebut. “Kita mendengarkan keterangan Pak Irfan (Dirut Garuda) berulang kali kita mendengar keterangan bahwa akhir tahun ini pesawat Garuda itu akan 70 (pesawat). Jadi akan ada penambahan 20 pesawat yang butuh banyak pilot,” jelasnya.

Sementara itu, menurut Politisi Fraksi Partai Gerindra ini, solusi lain yang dapat dilakukan Garuda adalah dengan memberikan jam terbang masing-masing pilot 20 jam. Sehingga pilot lain dapat tetap diakomodir dalam penerbangan.

“Yang pertama saya dapat keterangan langsung dari teman-teman asosiasi pilot Garuda mereka demi menyelamatkan sisa teman-teman yang 79 orang ini mereka siap dipotong jam terbang mereka, cukup mereka masing-masing 20 jam sebulan sehingga teman-teman yang 79 orang ini bisa ke akomodir tanpa perlu dipekerjakan di darat. Itu satu solusi yang ditawarkan oleh asosiasi pilot Garuda,” lanjutnya.

Diketahui, Garuda Indonesia resmi menghentikan pengoperasian Pesawat CRJ-1000 pada Januari 2022 sedangkan ATR 72-600 resmi berhenti beroperasi pada Maret 2022. Sehingga saat ini Garuda hanya memiliki 3 jenis pesawat yakni, Boeing 777, Airbus 330, dan Boeing 737.

Pilot CRJ dan ATR kemudian dialokasi ke beberapa pekerjaan pilot di pekerjaan lain, namun hingga akhir Mei masih ada 79 pilot aktif yang belum juga terbang. Pihak Garuda memberikan 3 (tiga) opsi yakni program cuti di luar tanggungan perusahaan (CDTP) secara sukarela, penugasan sementara di darat sesuai kebutuhan spesifikasi perusahaan dan program penawaran pensiun dini. •bia/rdn

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *