#Politik dan Keamanan

Tidak Hanya Perketat Penjagaan, Perlu Kerja Sama dengan Negara Tetangga Perangi Narkoba

Anggota Komisi III DPR RI Mulfachri Harahap saat mengikuti konferensi pers pemusnahan barang bukti narkoba dalam rangka Kunjungan Kerja Komisi III DPR RI di Polda Sumatera Utara, Kamis (15/6/2023). Foto: Ayu/nr.
Anggota Komisi III DPR RI Mulfachri Harahap saat mengikuti konferensi pers pemusnahan barang bukti narkoba dalam rangka Kunjungan Kerja Komisi III DPR RI di Polda Sumatera Utara, Kamis (15/6/2023). Foto: Ayu/nr.

Anggota Komisi III DPR RI Mulfachri Harahap menilai untuk menghentikan peredaran narkoba yang masuk ke Indonesia dari Malaysia perlu kerja sama kedua negara. Jadi tidak hanya dengan memperketat penjagaan di daerah perbatasan, namun juga perlu kerja sama dan pembicaraan khusus kepada pemerintah Malaysia.

“Saya kira pemerintah kita perlu mengadakan pembicaraan khusus kepada Pemerintah Malaysia, atau Otoritas Malaysia. Khususnya yang berwenang menangani masalah narkoba. Ada indikasi kuat Pemerintah Malaysia sepertinya membiarkan keluarnya barang haram dari negaranya untuk masuk ke Indonesia. Karena dari hasil laporan Kapolda Sumatera Utara disebutkan penangkapan peredaran Narkoba di wilayah hukum Polda Sumut itu paling banyak masuk dari negara tetangga, Malaysia,” ujar Mulfachri saat kunjungan Kerja Komisi III DPR RI ke Polda Sumut, Kamis (15/6/2023).

Bahkan, lanjutnya, dari laporan kepolisian dan Badan Narkotika Nasional (BNN) diketahui bahwa Malaysia akan berlaku sangat ketat terkait peredaran barang haram itu di wilayah atau negara mereka. Namun begitu barang haram tersebut keluar dari wilayah Malaysia, dan beralih ke Indonesia, pemerintah negara itu terkesan membiarkan saja. Hal ini dinilai sangat memprihatinkan.

Oleh karena itu, Politisi dari Fraksi PAN ini berharap pemerintah Indonesia harus duduk bersama dengan Malaysia. Pasalnya, masalah penyalahgunaan narkoba di Indonesia dengan jumlah yang tidak sedikit ini bukan hal yang sederhana. Bahkan pihaknya mendukung pemerintah Indonesia untuk menggunakan cara-cara yang sedikit keras terhadap pembiaran yang dilakukan negara tetangga tersebut.

“Jika tadi kita semua, bersama dengan Kapolda Sumut, Pak Panca memusnahkan ratusan kilo sabu, dan ratusan ribu ekstasi serta ganja hasil tangkapan Polda Sumut selama dua bulan, maka saya yakin peredaran di luar sana jauh lebih besar dari angka itu. Sementara pemerintah sudah mencanangkan perang melawan narkoba, namun saya bisa katakan bahwa kita belum menang dalam peperangan melawan narkoba itu,” sebut Mulfachri.

Oleh sebab itu, ia ingin mengingatkan pihak terkait tanpa ingin menyalahkan siapapun, agar masalah ini menjadi perhatian bersama. “Bagaimana kita bisa mengatasi masalah ini. Kalau orang mengatakan kejahatan-kejahatan tertentu (seperti korupsi) adalah puncak dari kejahatan, saya rasa narkoba juga tidak kalah. Narkoba adalah puncak dari kejahatan, juga tidak hanya mengganggu kehidupan anak-anak muda kita, tetapi pada akhirnya narkoba ini juga dapat menciptakan instabilitas bagi kehidupan berbangsa dan bernegara. Oleh karena itu, kita harus duduk bersama menghadapi masalah ini,” pungkasnya. •ayu/aha

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *