#Isu Lainnya

Gus Imin Tawarkan Gagasan Transmigrasi Modern Transpolitan

Wakil Ketua DPR RI Bidang Koordinator kesejahteraan Rakyat (Korkesra) Abdul Muhaimin Iskandar. Foto: Ist/Man.
Wakil Ketua DPR RI Bidang Koordinator kesejahteraan Rakyat (Korkesra) Abdul Muhaimin Iskandar. Foto: Ist/Man.

Wakil Ketua DPR RI Bidang Koordinator kesejahteraan Rakyat (Korkesra) Abdul Muhaimin Iskandar menilai program transmigrasi merupakan program yang berhasil. Menurutnya, transmigrasi saat ini telah memindahkan, menata, dan menempatkan penduduk sebanyak ±2,2 juta Kepala Keluarga atau ±9,2 juta jiwa.

“Saya melihat program transmigrasi ini sebagai program yang berhasil. Program ini sukses memindahkan, menata dan juga menempatkan kurang lebih 2,2 juta kepala keluarga, atau kalau jumlah seluruhnya mencapai 9.2 juta jiwa,” kata legislator yang akrab disapa Gus Imin saat menghadiri Rakornas Transmigrasi dan Pembekalan Mahasiswa KKN di Universitas Gadjah Mada (UGM), Yogyakarta, Selasa (16/5/2023).

Terkait dengan Rakornas tersebut, Gus Imin mendorong adanya perubahan transmigrasi dari konsep tradisional menjadi modern dan berasas transpolitan. Ia menjelaskan, paradigma modernitas dalam program transmigrasi merupakan suatu keharusan. 

“Konsep transmigrasi modern ini sebetulnya sudah ditawarkan sejak Tahun 2018 yang dikenal sebagai transmigrasi transpolitan, untuk menjawab berbagai permasalahan transmigrasi yang tengah dihadapi saat ini. Program ini mampu menyelenggarakan perencanaan hingga penempatan transmigran hanya dalam waktu kurang dari 1 tahun,” urainya.

Politisi Partai Kebangkitan Bangsa ini menjelaskan bahwa transmigrasi modern transpolitan merupakan salah satu upaya yang bersama untuk meningkatkan eksistensi program transmigrasi dalam percepatan pembangunan wilayah maupun pemerataan persebaran penduduk di Indonesia. 

“Untuk itu saya berharap segenap stakeholder dapat memberikan dukungan untuk program transmigrasi transpolitan ini. Salah satu bentuk dukungan nyata adalah dengan sharing anggaran baik Kementerian, Lembaga, ataupun Pemerintah Daerah,” harap nya.

Anggota dewan dari Dapil Jawa Timur VIII ini menyatakan, lokasi transmigrasi yang juga mencakup wilayah perbatasan, secara nyata telah mendorong pembangunan dan peningkatan perekonomian di wilayah-wilayah yang sebelumnya terisolasi baik secara akses maupun secara sumber daya. 

“Kalau kita lihat data saat ini telah terbentuk 10.688 kelompok tani (poktan), 1.135 koperasi, 495 pasar, 812 BUMDes, dan 50 Kawasan Sentra Produksi CPO,” terang Mantan Menakertrans 2009-2014 ini.

Selain itu, Gus Imin menambahkan, lokasi transmigrasi juga telah menyangga keamanan pasokan pangan. Menurut dia, ada banyak lokasi transmigrasi ditanami padi yang luasnya mencapai 3,3 Juta Hektar, ditanami jagung seluas 310 Ribu Hektar, dan ditanami sawit seluas 1,1 Juta hektar.

Ia berujar, keberhasilan transmigrasi bukannya keberhasilan Kemendesa PDTT semata melainkan keberhasilan banyak pihak yang terlibat. Ia mendorong adanya kolaborasi antar sektor untuk membangun dan mengembangkan transmigrasi.

“Pemerintah bersama dengan DPR, selaku representasi rakyat, di parlemen bekerja bahu-membahu mewujudkan pembangunan nasional untuk kesejahteraan masyarakat. Kita saling bermitra, saling mendukung untuk kebaikan dan kemaslahatan rakyat NKRI,” tukasnya.

Selain dihadiri oleh ribuan mahasiswa UGM peserta KKN, Rakornas ini juga dihadiri sejumlah tokoh. Antara lain Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi, Menteri Agraria dan Tata Ruang / Kepala Badan Pertanahan Nasional, Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta, Rektor UGM, serta Ketua Sekolah Tinggi Pertanahan Nasional. •uc/rdn

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *