Legislator Serukan Masyarakat Berhak Dapat Informasi Soal BPA Free

[Anggota Komisi IX DPR RI Netty Prasetiyani Aher. Foto: Oji/nvl]

 

Anggota Komisi IX DPR RI Netty Prasetiyani Aher mendorong BPOM lebih intensif melakukan sosialisasi  terhadap penggunaan wadah plastik yang mengandung zat Bisphenol A (BPA) kepada masyarakat guna menghadapi penolakan pelaku industri atas rencana tersebut.

"Jika BPOM berencana membuat regulasi pelabelan BPA Free  pada wadah plastik seharusnya edukasi dan sosialisasi kepada masyarakat dilakukan lebih masif  lagi. Harus tersedia dukungan fakta ilmiah tentang bahaya zat tersebut," kata Netty dalam keterangan tertulis yang diterima Parlementaria, Kamis (9/6/2022).

Diketahui BPA adalah zat kimia yang terdapat  dalam plastik polikarbonat dan resin epoxy  yang digunakan untuk wadah penyimpanan makanan, seperti stoples, botol minum, dan tempat makan. BPA free artinya kemasan tersebut terbebas dari bisphenol A. Menurut Netty, dukungan fakta ilmiah tentang bahaya BPA dapat menjawab penolakan para pelaku industri terkait rencana BPOM tersebut.

"Saat ini rencana pelabelan BPA pada wadah plastik  ditolak oleh pelaku industri. Jika edukasi kepada masyarakat maksimal dan mereka lebih aware dengan kesehatan, maka yang akan dipilih adalah produk yang aman. Dengan begitu, maka mau tidak mau pelaku industri akan mengikuti selera pasar," jelas Netty.

Politisi dari F-PKS ini mengingatkan kalau masyarakat berhak atas informasi dan edukasi soal kesehatan penggunaan wadah plastik. "Edukasi soal bahan yang aman dan berbahaya bagi  kesehatan dalam penggunaan wadah plastik ini harus dilakukan secara masif.  Masyarakat  sebagai konsumen terdampak berhak mengetahui hal tersebut," katanya.

Pada prinsipnya,  Netty mendukung rencana BPOM yang akan membuat regulasi pelabelan Bisphenol A (BPA)  Free pada produk plastik. "Lengkapi prosedurnya dengan adanya  penelitian dan fakta-fakta ilmiah yang kuat tentang pengaruh BPA terhadap kesehatan manusia," tegasnya.

Netty juga meminta BPOM agar melakukan penelitian tentang berapa prosentase wadah plastik tidak aman yang sekarang beredar  di masyarakat. "Masyarakat perlu disadarkan tentang bahaya yang mengancam kesehatan mereka dengan menunjukkan betapa besar peredaran wadah plastik tidak aman," katanya. Dengan begitu, Netty bilang, saat BPOM memberlakukan pelabelan BPA Free, masyarakat sudah memahami tujuannya. (ann/aha)

Tim Redaksi

Kunjungi kami

EMedia DPR RI merupakan platform digital dengan beragam informasi yang lugas, akurat, dan terpercaya terkait aktivitas, kegiatan, dan topik pembahasan isu-isu oleh Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (DPR RI)