Komisi I Apresiasi Peran Lanal Mataram Dalam Mendukung Pengamanan Wilayah

[Anggota Komisi I DPR Anton Sukartono Suratto bertukar cinderamata memimpin Tim Kunspek Komisi I DPR mengunjungi Markas Komando Lanal Mataram di NTB, Selasa (27/9/2022). Foto: Jaka/Man]

Anggota Komisi I DPR Anton Sukartono Suratto mengapresiasi peran Lanal Mataram selama ini dalam mendukung pengamanan wilayah dan meminta untuk terus mengoptimalkan kinerja serta bersinergi dengan semua pemangku kepentingan dalam menjalankan tugas pokok dan fungsinya. Walau dengan segala keterbatasan sarpras dan anggaran yang ada, tetapi Anton berpesan agar Lanal Mataram tetap menunjukkan kinerja yang baik.

 

“Kami apresiasi kinerja Lanal Mataram dengan segala keterbatasannya, untuk itu kami juga ingin tahu berapa kekuatan persenjataan militer yang paling minimum untuk menjaga wilayah perairan di NTB dan sekitarnya. Apalagi tadi Danlanal Mataram mengatakan kita cuma punya 1 Kapal yang bisa beroperasi dengan baik, kalau kondisi seperti iniĀ  jangankan untuk berperang, menjaga wilayah yang sebegini luas saja sudah kewalahan,” ujar Anton saat memimpin Tim Kunspek Komisi I DPR mengunjungi Markas Komando Lanal Mataram di NTB, Selasa (27/9/2022).

 

Lebih lanjut, menurut Politisi Fraksi Partai Demokrat ini, kalau kondisinya seperti ini, musuh bisa dengan mudah masuk kedaratan dalam waktu yang singkat. Memang kondisi sekarang tidak sedang berperang, tetapi kalau TNI kuat musuh juga akan segan dan berpikir dua kali untuk menyerang.

 

“Saya memohon agar dibuat rincian lebih lanjut berapa minimum peralatan-peralatan militer seperti senjata, kapal dan sebagainya, yang dibutuhkan untuk memperkuat tugas pokok dan fungsinya dalam menjaga wilayah disini. Pasalnya, jangan sampai musuh-musuh kita berpikir karena sarpras militer kita lemah sehingga mudah di serang nantinya,” jelas Anton.

 

Legislator Dapil Jabar V ini berjanji, kesimpulan rapat hari ini akan disampaikan saat Rapat kerja dengan Panglima TNI dan Kasal, bagaimana mungkin bisa mempertahankan wilayah hanya dengan satu kapal. “Logika darimana sedangkan laut begini luas, apalagi posnya tidak ada yang berada didaerah selatan, adanya diutara semua, klau tiba-tiba ada serangan dari selatan kita tidak bisa mempertahankan diri,” pungkasnya. (jk/aha)

Tim Redaksi

Kunjungi kami

EMedia DPR RI merupakan platform digital dengan beragam informasi yang lugas, akurat, dan terpercaya terkait aktivitas, kegiatan, dan topik pembahasan isu-isu oleh Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (DPR RI)