‘Fit and Proper Test’ Calon Panglima TNI Pastikan Bahas Persoalan Profesionalisme Prajurit

 
[Anggota Komisi I DPR RI, TB Hasanuddin. Foto: Runi/nr]

Komisi I DPR RI akan menggelar fit and proper test (uji kelayakan dan kepatutan) terhadap Calon Panglima TNI, yakni KSAL Laksamana Yudo Margono pada hari Jumat (2/12/2022) siang. Menanggapi itu, Anggota Komisi I DPR RI, TB Hasanuddin mengungkapkan, Rapat Dengar Pendapat Umum (RDPU) itu ditetapkan sesuai dengan hasil keputusan musyawarah Komisi I DPR RI.

Dia pun membeberkan beberapa poin pertanyaan yang akan dipaparkan, salah satunya yakni terkait netralitas dan profesionalisme Prajurit TNI, khususnya dalam menghadapi Pemilu serentak 2024.

“Kepada panglima agar prajurit TNI itu (saya mengimbau) tetap dalam posisi netral, kemudian tidak berpolitik praktis terutama ketika menghadapi event seperti pemilu, pilkada, pilpres, pileg. Kedua, tentu tingkat disiplin, (juga) perlu ditingkatkan,” kata TB Hasanuddin kepada media di Kompleks Parlemen, Senayan, Jumat (2/11/2022).

Poin pertanyaan ketiga yang akan dibahas, lanjutnya, terkait penyelesaian Minimum Essential Force dan upaya menjaga profesionalisme prajurit. “Juga terakhir, terkait meningkatkan kesejahteraan prajurit,” ungkap Politisi dari Fraksi PDI-Perjuangan ini.

Usai fit proper test, di hari selanjutnya Komisi I DPR RI akan melakukan verifikasi faktual dengan mengunjungi langsung ke kediaman Calon Panglima TNI. “Lalu direncanakan verifikasi faktual ke kediaman setelah rapat fit and proper test selesai,” ujar dia.

Ketua Komisi I DPR RI Meutya Hafid menambahkan, tes kepatutan dan kelayakan itu akan digelar terbuka bagi publik. Rencananya tes dimulai pukul 13.00 WIB dan dilanjutkan pemaparan visi-misi calon panglima.

“Direncanakan (fit and proper test) akan dilakukan terbuka. Kecuali jika nanti dalam paparan ada yang dianggap bersifat strategi dan rahasia, maka bagian tersebut dilakukan tertutup. Mendengarkan visi-misi dan pendalaman dalam rapat pukul 13.30. Penyampaian visi misi oleh calon panglima, disepakati dalam rapat internal komisi 30 menit,” jelasnya.

Meutya pun mengungkapkan rangkaian fit and proper test akan dimulai dari verifikasi berkas. “Dimulai dengan verifikasi persyaratan di pagi hari,” kata Meutya.

Sebelumnya, Presiden Jokowi resmi telah menunjuk KSAL Yudo Margono sebagai Calon Panglima TNI. Surat Presiden (surpres) tentang pergantian panglima TNI telah dikirimkan Mensesneg Pratikno kepada Ketua DPR RI Dr. (H.C.) Puan Maharani pada Senin, 28 November 2022 silam.

“Bahwa nama yang diusulkan oleh presiden untuk menggantikan panglima TNI Jenderal Andika Perkasa adalah, siapa ya? Ini sesuai surat loh ya. Udah enggak sabar? Adalah laksamana TNI Yudo Margono, Kepala Staf Angkatan Laut,” kata Puan dalam konferensi pers, Kompleks Parlemen Senayan, Senin (28/11/2022).

Saat itu, Puan menyebut Yudo bisa langsung melaksanakan fit and proper test di DPR. “Bapak Laksamana Yudo Margono bisa segera menginkuti mekanisme DPR,” kata dia. •ssb/rdn

Tim Redaksi

Kunjungi kami

EMedia DPR RI merupakan platform digital dengan beragam informasi yang lugas, akurat, dan terpercaya terkait aktivitas, kegiatan, dan topik pembahasan isu-isu oleh Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (DPR RI)