Komisi V Tinjau Sapras Pelabuhan Merak

Wakil Ketua Komisi V DPR RI Ridwan Bae saat memimpin Tim Kunjungan Kerja Spesifik Komisi V DPR RI meninjau sarana dan prasarana Pelabuhan Merak, Banten. Foto : Arief/Man

Komisi V DPR RI melakukan peninjauan terhadap sarana prasarana serta fasilitas pelayanan Pelabuhan Merak. Wakil Ketua Komisi V DPR RI Ridwan Bae mengatakan Pelabuhan Merak merupakan salah satu sarana transportasi penghubung antara Pulau Jawa dan Pulau Sumatera, sehingga harus benar-benar dipastikan semua aspek berjalan lancar.

“Kita ingin memastikan sarana prasarana Pelabuhan Merak berjalan baik dan lancar, sehingga dapat melayani dan memenuhi kebutuhan masyarakat di bidang transportasi laut. Selain itu kami ingin mengetahui permasalahan apa saja yang perlu diperbaiki guna mewujudkan pelayanan prima kepada masyarakat,” kata Ridwan usai meninjau Pelabuhan Merak yang turut didampingi oleh Dirjen Perhubungan Darat dan jajaran PT ASDP  di Pelabuhan Merak, Cilegon, Banten, Jumat (5/2).

Ridwan mengatakan berdasarkan laporan yang disampaikan pihak PT ASDP, dimasa pandemi Covid-19, jumlah penumpang kapal mengalami penurunan sekitar 30 persen dan sebaliknya jumlah kendaraan barang mengalami kenaikan luar biasa. “Jumlah penumpang per harinya alami penurunan dari 20 ribu lebih menjadi 14 ribu penumpang. Jadi kurang lebih 30 persen menurun. Tetapi yang menggembirakan kita justru jumlah bus dan truk naik dari 1500 naik menjadi 1700,” ujar Ridwan.

Anggota DPR RI Fraksi Golkar itu menjelaskan, pergerakan dari Kementerian Perhubungan melalui Direktorat Perhubungan Darat, pengelolaan pelayanan di Pelabuhan Merak saat ini sangat baik, meskipun masih terus ada perbaikan mengenai persoalan waktu tunggu penumpang.

“Keterlambatan waktu bisa terpengaruh dari cuaca dan orang masih bisa menunggu satu sampai dengan tiga jam. Diharapkan dari pihak ASDP, ada langkah yang baik untuk meminimalisir dan tidak ada lagi orang menunggu terlalu lama,” pinta Ridwan.

Pada kesempatan yang sama, Dirjen Perhubungan Darat Kemenhub Budi Setiyadi mengatakan, masukan dari Komisi V DPR RI akan dijadikan referensi dan juga menjadi acuan bagi PT ASDP untuk memperbaiki semua ekosistem pelabuhan yang ada. Ia juga menyampaikan, penerapan protokol kesehatan Covid-19, sarana dan prasarananya sudah sesuai dengan ketentuan yaitu pengecekan terhadap swab antigen.   afr/es

Tim Redaksi

Tambah Komentar

Kunjungi kami

EMedia DPR RI merupakan platform digital dengan beragam informasi yang lugas, akurat, dan terpercaya terkait aktivitas, kegiatan, dan topik pembahasan isu-isu oleh Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (DPR RI)