Elva Hartati Apresiasi Pencegahan dan Penanganan Covid-19 di Aceh

Anggota Komisi IX DPR RI Elva Hartati. Foto: Ayu/Man

Anggota Komisi IX DPR RI Elva Hartati mengapresiasi gerakan penanganan dan pencegahan Covid-19 yang dilakukan Pemerintah Daerah (Pemda) Aceh dengan melibatkan berbagai elemen masyarakat dari berbagai tingkatan. Elva menilai, gerakan ini sangat efektif dalam menekan lonjakan kasus Covid-19. 

“Kami mengapresiasi Pemda Aceh yang terbukti mampu menekan angka Covid-19. Dari paparan Sekda Aceh tadi, sejak awal muncul Covid-19, Pemda Aceh sudah membentuk berbagai program atau gerakan yang melibatkan elemen pemerintahan mulai tingkat atas atau daerah hingga bawah seperti kecamatan dan kelurahan,” ujar Elva usai pertemuan dengan Sekretaris Daerah Aceh di ruang rapat Gubernur Aceh, Banda Aceh, Senin (15/2). 

Dilanjutkannya, program yang dimaksud salah satunya adalah gerakan memakai masker atau GEMA (Gebrak Masker Aceh). Melalui GEMA, Pemda Aceh mengedukasi para pejabat daerah, ASN dan masyarakat mulai dari tingkat provinsi hingga tingkat kecamatan dan kelurahan untuk selalu melakukan penerapan protokol kesehatan dari menggunakan masker, mencuci tangan dan menjaga jarak. 

Politisi dapil Bengkulu ini menyampaikan bahwa Pemda Aceh juga melibatkan ibu-ibu rumah tangga melalui Pemberdayaan Kesejahteraan Keluarga (PKK) untuk mengedukasi keluarganya agar tetap melakukan protokol kesehatan. 

Sebelumnya, Sekretaris Daerah Provinsi Aceh Taqwallah menjelaskan, untuk memutus rantai penularan Covid-19 di Aceh, sebelum virus tersebut menyebar ke Aceh, Pemda Aceh telah melakukan upaya pencegahan terlebih dahulu dengan membatasi aktivitas masyarakat lewat pemberlakuan jam malam selama satu minggu. “Sayangnya kebijakan ini mendapat penolakan dari masyarakat,” kata Taqwa. 

Pemda Aceh juga membentuk Gerakan Nakes Cegah Covid-19 atau Gencar pada Oktober 2020 dengan melibatkan 38.984 orang nakes dan puskesmas yang tersebar di seluruh Aceh. Tujuannya tak lain untuk mengawal dan memantau warga yang melakukan isolasi, melacak dan menemukan warga yang bergejala dan kontak erat dengan pasien Covid-19. 

Taqwa memaparkan, sejak September 2020, jumlah penduduk Aceh yang meninggal karena Covid-19 sudah menurun. Tercatat dari bulan September ada 176 orang yang meninggal, Oktober turun menjadi 96 orang, November 47 orang, Desember 31 orang, Januari Tahun 2021 sebanyak 27 orang. Kemudian per 14 Februari 2021 terdapat 3 orang yang meninggal dunia karena Covid-19.  ayu/es

Kami mengapresiasi Pemda Aceh yang terbukti mampu menekan angka Covid-19. 

Tim Redaksi

Tambah Komentar

Kunjungi kami

EMedia DPR RI merupakan platform digital dengan beragam informasi yang lugas, akurat, dan terpercaya terkait aktivitas, kegiatan, dan topik pembahasan isu-isu oleh Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (DPR RI)